08 October 2014

Cerita Hari Raya Korban 2014

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah dapat aku menulis lagi kat blog ni. Tahun ni raya haji aku balik ke Kampung Banting pula. Tahun ni raya pertama korban sembelih 9 ekor lembu. Ada juga yang buat persendirian pada hari kedua tapi aku tak pasti jumlahnya berapa sebab aku dah balik ke KL.

Rasanya biarlah gambar yang berbicara tentang suasana raya di kampung aku :








Sebenarnya ada beberapa perkara yang kena perbaiki untuk melakukan ibadah korban sama ada kat tempat aku ataupun kat tempat lain.

  1. Pemberian daging, tulang, hati, limpa kepada orang yang tolong lapah daging korban sebagai upah tenaga kerja sebenarnya tidak dibenarkan dalam Islam. Larangan tentang itu disebut dengan jelas dalam hadis sahih Bukhari dan Muslim. Tapi ia masih lagi dilakukan oleh hampir semua orang yang melakukan ibadah korban di negara kita.
  2. Bila dah tolong, masing-masing harapkan mendapat bahagian lebih daripada lembu/kambing untuk dibawa ke rumah masing-masing. 
  3. Pemberian daging korban pula hanya dilakukan untuk daging sahaja. Walhal, dalam hadis disebut pelana yang ada kat atas unta korban pun disedekahkan juga. Bahagian dalam seperti tulangpun sepatutnya diagihkan sama seperti daging.
  4. Perkara yang agak menyedihkan aku ialah bila orang bangla dan Indonesia yang sama-sama menolong melapah ada yang langsung tak berikan bahagian mereka. Atau bagi dalam kuantiti yang kecil padahal orang kita yang lapah dapat berkilo-kilo daging korban yang makan sampai bermingu-minggu tak habis. Itukah cara korban kita yang dituntut agama?
  5. Setiap tahun ustaz ingatkan perkara yang sama. Masjid yang penceramah dan khutbah cerita tentang perkara inipun masih lakukan benda sama. Bila nak berubah?
  6. Jadi, bila dah tahu mulakan dengan diri kita. Ubah tradisi. Ikhlaskan diri bila menolong melapah lembu korban. Kita hanya mendapat bahagian yang layak dari bahagian korban seperti orang lain yang tidak menolong. 
  7. Jika tuan punya korban, berikan daging lebih sebagai hadiah ia perlu atas dasar kawan, sahabat dan bukan sebab kita menolong lapah lembu mereka. Kerana perbuatan itu kata majoriti ulama' samalah seperti menjual beli tenaga kita untuk daging korban dan diharamkan jual beli seperti itu. 
  8. Mungkin pada masa akan datang lebih mudah melakukan korban di rumah masing-masing dengan ditolong ahli keluarga dan jiran terdekat. Sama macam di belah Pantai Timur dan utara. Lebih mudah dikawal. 
  9. Kalau nak lagi mudah, boleh suruh pusat sembelih untuk sembelihkan binatang korban kita. Kemudian hantar bahagian yang dah dipotong besar ke rumah kita.  Kemudian kita lapah dengan adik beradik di rumah. Tak perlu buat hari pertama, buat hari kedua dan ketigapun tidak mengapa. Yang penting ikut sunnah dan kaedah yang betul dalam beribadah.
  10. Ibadah korban ada peraturannya yang ditentukan syarak. Kalau nak diterima di sisi Allah sebaiknya ikutlah saranan dan cara yang Rasulullah saw buat.
Wallahua'lam.


Repair Aircond

Bismillahirrahmanirrahim, Weekend lepas aku pergi betulkan kereta wife yang dah seminggu takde aircond. Dia terlibat dalam kemalangan...