31 December 2018

Tahun Baru 2019

Bismillahirrahmanirrahim,



Tak terasa 2018 bakal berakhir. Esok dah menjelang tahun baru 2019.

Buat keluarga, mak abah dan isteri tercinta, kalian merupakan individu terpenting dalam hidup aku. Mohon maaf sekiranya ada sikap dan tindak tanduk aku yang kurang menyenangkan hati dan perkara yang aku tak sedar yang mungkin melukakan hati.

Buat kawan-kawan, mohon maaf sekiranya terdapat khilaf dan kesalahan. Buat sahabat-sahabat, terima kasih kerana jadi sahabat yang baik dan selalu mendekatkan aku dekat dengan agama. Semoga kita terus jadi sahabat yang baik.

Untuk yang mungkin tidak sependapat dengan aku, maafkan tutur kata dan tulisan yang mungkin kurang senang di mata kalian. Aku akan perbaiki diri lagi.

Untuk yang sayang kepadaku, percayalah akupun sayang kepada kalian kerana Allah.

Terima kasih kepada semua kerana menghiasi hidup aku. Doa dan harapan aku menjelang tahun baru ini, semoga kita semua sentiasa berada dalam rahmat dan lindungan Allah. Semoga kita jadi insan yang lebih baik terutama bab ibadah.

Kita semua akan berpisah akhirnya. Hanya amalan kita yang menemani kita untuk kehidupan yang abadi nanti.

Wallahua'lam.


28 December 2018

Urusan Kematian

Bismillahirrahmanirrahim,




  1. Masa cuti Krismas lepas, aku ada join Kursus Pengurusan Jenazah yang diadakan di masjid kampung aku. Alhamdulillah banyak ilmu baru dapat.
  2. Walaupun ada pengalaman beberapa kali menguruskan jenazah sebelum ini tapi kursus camni sentiasa ada benda baru yang aku belajar. Seronok tengok ramai budak-budak muda kampung join sekali.
  3. Budak-budak baya aku sebenarnya generasi kedua kat kampung ni. Mak ayah kitorang peneroka yang buka kampung dengan tebang hutan tahun 1970an dulu. Lepas tebang hutan, baru kahwin pada penghujung 1970an dan tahun 1980an.
  4. Nampak macam dekat, tapi itu cerita 40 tahun lepas. Kalau masa tu usia anak muda yang tebang hutan 25 tahun, sekarang mereka dah berusia 65 tahun. Jadi memang yang berusia semua dah mulai sakit dan meninggal dunia. Sorang-sorang aku dengar orang kampung meninggal dunia dalam beberapa tahun kebelakangan ni.
  5. Sedih nak cerita tapi itulah hakikat dunia. Semakin kita membesar, maksudnya mak ayah kita semakin lanjut usianya. Kalau ikut fitrah, maksudnya semakin dekat dengan kematian.
  6. Sebab itu, kursus begini dianjurkan supaya pelapis dan anak muda menggantikan orang yang berusia dalam pengurusan jenazah.
  7. Aku sempat tulis nota sepanjang kursus ini. Sampai kena tegur dengan sorang pakcik dengan katanya jangan main hp je, haha.


Boleh klik sini untuk baca nota aku tulis : Nota Kursus Jenazah

Mudah2an bermanfaat.

Wallahua'lam.

20 December 2018

Rumah dan Masjid

Bismillahirrahmanirrahim,



  1. Salah satu perkara yang ramai orang zaman sekarang kadangkala lupa nak consider apabila membeli rumah adalah lokasi masjid/surau yang berhampiran. Biasanya hanya sekolah, kedai dan kemudahan lain jadi ukuran utama.
  2. Ada seorang sahabat yang alami kesukaran nak solat berjemaah di masjid bila pindah di rumah baru beliau. Mungkin ia nampak seperti satu benda remeh. Tapi itu sebab level iman kebanyakkan kita zaman sekarang dah sangat rendah bab solat berjemaah. Tidak rasa bersalah langsung bila tidak solat berjemaah. Hakikatnya, ada orang yang masih berpegang solat berjemaah di masjid dan surau itu satu kewajipan.
  3. Dalam tazkirah yang aku dengar baru-baru ini, antara sebab Mazhab Imam Syafie ada Solat Hormat Waktu (walaupun aku tidak berpegang dengannya) adalah kerana, pada waktu solat fardhu selepas azan berkumandang, semua aktiviti lain adalah haram untuk dilaksanakan dan dilakukan. Tak kisah apa alasan kita. Kerana ketika itu adalah waktu solat dan umat Islam wajib solat. Jadi bila ada rukhsah (atas pelbagai sebab), disisi Mazhab Syafie kita kena solat juga kerana tidak boleh lakukan perkara lain. Sebab itulah datang solat sebagai menghormati waktu bagi mengelakkan kita lakukan perkara dosa lain. Wallahua'lam.
  4. Masjid/surau merupakan tempat untuk berukhuwah, bersosial yang paling baik. Kat situ dapat jumpa orang yang baik-baik insyaallah. Lebih-lebih sekali zaman sekarang yang jiran sebelah rumahpun tak kenal dan tak tahu namapun. Pergi kerja pagi dan balik petang, hujung minggu sama ada terperap dalam rumah ataupun bergi berjalan sana sini.
  5. Ia tempat mencari ilmu agama. Jauh beza bila kita tuntut ilmu berhadapan dengan asatizah. Majlis ilmu begitu dipayungi oleh malaikat dan rahmat Allah turun serta mereka yang berada di dalamnya diampunkan dosanya oleh Allah jika mereka memohon dari Allah. Doa dalam majlis ilmu dimakbulkan oleh Allah. Memang kita boleh dengar majlis ilmu di Youtube, tapi aku boleh cakap, ia satu perkara berbeza. Akupun dengar banyak tazkirah agama di Youtube dan hadir sendiri di majlis ilmu. Dari sudut mendidik hati, rendah diri, tawadhu' itu memang sukar nak dapat kalau sekadar di screen.

Wallahu'lam.

18 December 2018

Day 8 : Social Media Detox

Bismillahirrahmanirrahim,

Ayam Kegemaran


Selepas 8 hari tanpa sosial media.

  1. Aku masih kena login sosial media ofis sesekala sebab aku memang salah seorang admin yang uruskan Facebook, Instagram dan Twitter office. Tapi setakat ini aku cuma masuk kat FB untuk boost post sebab kebetulan bulan Disember memang musim puncak bagi institusi zakat.
  2. Akaun zakat untuk advertising memang aku yang jaga. Jawab soalan dan post benda baru memang aku dah tak buat. Jadi memang aku kena buka juga Facebook buat masa ini. Cuma aku langsung tak browse timeline personal aku. 
  3. Satu yang aku perasan, aku dah boleh tinggalkan telefon masa jogging, keluar pergi kedai beli barang dengan wife aku, keluar makan dsb. Dan aku tak rasa ketinggalan apa-apa. 
  4. Dalam artikel yang aku baca semalam, bila kita tak rasa cemas, rasa serba tak kena bila smartphone kita takde berada dekat dengan kita, itu maksudnya kita dah berjaya lepaskan diri dari ketagihan smartphone. 
  5. Salah satu contoh mudah, kita boleh tinggalkan smartphone kita di meja makan, ruang tamu ketika kita sedang tidur. Mampu buat? Tak ramai boleh buat begitu lagi.
  6. Aku rasa, aku dah ke arah itu. Mungkin aku dah kena letak battery kat jam loceng yang dah berabuk tu. 
  7. Oh ya, aku punya battery sekarang masa balik rumah dalam lingkungan 65-75% sekarang. Masa pergi kerja 100%. Punyalah tak guna telefon.

Battery masa balik kerja sekarang.




Wallahua'lam.


13 December 2018

Day 4 : Social Media Detox

Bismillahirrahmanirrahim,


Pergi kerja tadi battery 76% jam 8:00am

Selepas 4 hari tanpa sosial media,

  1. Aku dah takde rasa sangat bosan sangat macam 1-2 hari mula-mula uninstall social media account. Sebab sebelum ni ada rasa nak check telefon je. Tapi bila buka smartphone, yang ada cuma apps Mail dan Browser(gambar).
  2. Aku dah mula baca buku lebih lama dari biasa. Kat telefon aku, instead masuk ke sosial media, aku banyak baca artikel kat feed.
  3. Aku dah mula tinggalkan telefon. Semalam keluar lunch dengan member ofis, aku sengaja tinggal telefon. Ketika diaorang amik gambar makanan, aku dah mula makan. Ketika lepas makan semua tengok telefon, aku cuba ajak borak-borak. Okay je.
  4. Aku juga dah tak bawak smartphone ke surau (sebelum ni kekadang bawak konon untuk tulis nota tazkirah agama). Sebelum ni kekadang kalau pergi solat maghrib dan balik selepas solat isya' memang jarang aku tinggalkan telefon. Kalau takde benda nak buat, aku boleh ngaji Al-Quran. 
  5. Aku rasa macam dah lebih produktif minggu ini. Banyak kerja aku boleh siapkan tanpa gangguan nak tengok sosial media.
  6. Memang aku tak dapat dah follow beberapa orang yang aku selalu tengok update mereka. Tetapi kawan di sosial media ni berbeza dengan kawan-kawan di dunia sebenar. Aku juga miss tazkirah agama dari ustaz yang aku selalu follow tapi aku boleh dapat benda tu bila-bila masa aku nak kat Youtube, website.
Itu je kot aku rasa setakat ni.

Wallahua'lam.

10 December 2018

Social Media Detox

Bismillahirrahmanirrahim,



Alhamdulillah, hari ini 10 Disember 2018. Hari pertama dalam fasa Social Media Detox. Aku target untuk buat selama sebulan atau lebih bergantung kepada mood aku.

Apa yang aku buat?
  1. Aku uninstall Twitter, Facebook dan Instagram dalam Smartphone dan iPad aku.
  2. Aku logged-out semua akaun social media kat Macbook Air dan iMac aku di rumah dan di office.
  3. Aku offkan semua notification dari Whatsapp dan Telegram. Aku hanya check bila rasa perlu je.


Sebenarnya aku bukanlah terlalu aktif sangat kat social media sampai update setiap hari. Tapi aku rasa ia dah mula ganggu fokus aku kat kerja dan kehidupan seharian. Ada beberapa perkara yang aku rasa macam dah mula mengarut. Antaranya:

  1. Macam ada kewajipan untuk aku update post/tweet setiap hari. Padahal takde sapa yang ambil peduli pun.
  2. Asyik browse timeline Twitter-Instagram bila waktu senggang. Bila tak buat apa-apa, automatik aku akan buka 2 benda tu. 
  3. Aku dah mula tengok smartphone kalau bangun malam atau bangun awal pagi. Lepas balik surau subuh, kekadang dah pegang Al-Quran atau buku hadis nak baca. Pastu tangan gatal capai smartphone dan boleh tak sedar masa habis sampailah waktu pergi kerja. Akhirnya tak baca pun Al-Quran tu ataupun buku Hadis. Sesuatu yang aku tak pernah lakukan dulu.
  4. Ia ganggu waktu tidur dan rehat aku. Sampai ada masa aku lewat sangat tidur sebab browse sosial media. Terutama bila ada satu-satu isu. Macam kena jawab dan bagi pendapat walaupun takde sapa peduli. 
  5. Walaupun aku dah matikan hampir semua notifikasi sosial media sebelum ini, tapi aku perasan ada urgency nak tengok post-post yang aku dah tweet/send. Lelagi kalau tweet tu sampai beribu-ribu orang retweet dan beratus komen. 
  6. Aku dah mula malas baca buku, tak keluar jogging dan buat benda yang aku suka. 
  7. Aku dah ada rasa nak berdebat di sosial media bila ada yang tak sependapat dan tak setuju dengan aku. Sebelum ni aku tak pernah ada rasa camtu sebab kebanyakkannya aku ignore dan tak ambil peduli. Sebab takde kaitan dengan hidup aku.
  8. Bila jalan-jalan, bercuti dsb aku macam wajib nak ambil gambar untuk tunjuk kat orang. Walaupun majoritinya aku tak updatepun. 
  9. Aku mesti kena bawa smartphone ke mana-mana. Kalau takde smartphone dengan aku, rasa resah dan gelisah walaupun kadangkala tak bukapun. 

Sebenarnya aku punya ketagihan tu takdelah terlalu teruk. Dalam bacaan aku, ada orang yang ketagihan sosial media agak kronik dengan beberapa ciri yang agak kritikal. Bagi aku masalah lebih teruk bila ada 2 ciri ini :

False reality : Berusaha sungguh-sungguh create imej positif depan orang lain. Walaupun hidup sebenarnya tidak begitu. Dia juga  menilai orang berdasarkan apa yang ada di sosial media. Kalau takde gambar kahwin, anak-anak dsb dia anggap orang itu tidak gembira dan bahagia. Dia juga rasa rendah diri bila lihat kehidupan orang lain dan berasa tak bahagia macam kebanyakkan orang yang dia follow.

Narcissism : Berasa dihargai, dihormati, bangga dan gembira bila post/tweet mereka di LIKE atau komen. Lepas post sesuatu, asyik refresh menunggu like/komen baru sepanjang hari. Bila ramai kritik dia rasa tertekan dan sedih. Mood nya dipengaruhi posting yang dilakukannya.


Aku akan update aku punya perasaan setelah beberapa hari dah tak buka sosial media nanti.

Wallahua'lam.




21 November 2018

Selesai satu lagi hutang

Bismillahirrahmanirrahim,



Alhamdulillah, terima kasih Allah bantu aku selesaikan satu lagi hutang yang ada semalam.

Tinggal satu je hutang aku ada sekarang iaitu hutang rumah. Kalau dapat settle awalpun menarik juga. Lagipun macam dah tak banyak lagi. Perasaan hidup tanpa berhutang apa-apa ni juga merupakan satu nikmat yang besar.

Ada ramai orang yang pening kepala memikirkan untuk membayar hutang. Perasaan dibelenggu hutang kadangkala menjejaskan rumahtangga dan kehidupan seseorang. Tidur tak lena, usaha nak mengelak orang, menipu dan sebagainya.

Jadi bila semua yang kita ada memang milik kita sepenuhnya walaupun ia nampak sederhana tetapi bagi aku ketenangan tu memang tak dapat dibeli. Takde keperluan nak berhutang untuk kelihatan bergaya dimata orang lain atau terlibat dalam riba lagi. Fokus berjimat untuk matlamat kewangan yang seterusnya.

Mudah2nya dengan strategi yang betul, masa bersara nanti dah boleh dapat financial freedom. Pendapatan selesa sepanjang 20-30 tahun usia tua sebelum meninggalkan dunia.

Aku rasa macam tak perlu sangat kot Financial Freedom muda-muda. Membazir masa tak buat benda produktif. Sekurang-kurangnya fokus kepada kebaikan, amalan dan memberi manfaat lebih banyak kepada agama, negara dan masyarakat.



Wallahua'lam

15 October 2018

Repair Aircond

Bismillahirrahmanirrahim,




Weekend lepas aku pergi betulkan kereta wife yang dah seminggu takde aircond. Dia terlibat dalam kemalangan kecil minggu lepas. Alhamdulillah takde apa-apa.

Akibat perlanggaran tersebut, condenser atau gas cooler tu bocor. Yang lecehnya kereta-kereta zaman sekarang, nak buka benda tu kena dismantle dashboard kereta keseluruhannya. Jadi kos upah kekadang lagi mahal dari kos part tersebut.

Biasalah kereta dah lama. Rasa membazir pula nak tukar kereta baru. Perasaan pakai kereta dah habis bayar selama bertahun-tahun ni rasa lapang dan tenang je. Banyak lebihan duit setiap bulan.

Haritu aku baca tips kewangan tentang pemilikan kereta. Kalau nak beli kereta, rules of thumb dia :

- 20% bayaran deposit dari harga kereta.
- 5 tahun.
- Tak lebih 15% daripada gaji bulanan.

Kalau lebih daripada itu, maksudnya harga kereta kita itu dah melebihi kemampuan.

Aku ada banyak kawan-kawan yang membeli kereta melebihi kemampuan kewangan mereka. Setiap bulan ikat perut dan kena kurangkan perbelanjaan keluarganya sebab beli kereta yang terlalu mahal.

Mereka tersilap estimate jumlah kos service, insurans dsb. Mereka tak sangka untuk service terpaksa berbelanja hampir RM1k dan kadangkala lebih. Ketika renew roadtax dan insurans perlukan RM1.5k.

Akhirnya bayaran bulanan tertunggak dan terpaksa berhutang sana sini kat kawan-kawan untuk elak kereta kena tarik. Tapi kalau lihat kat sosial media mereka, memang orang 'pandang' sebab kereta lawa, jalan sana sini bergambar depan kereta mahalnya, ambil gambar dalam kereta bersama keluarga dsb. Hanya kawan-kawan tahu kisah sebenar mereka.

Bijak rancang kewangan. Ia memberi kesan kepada hidup anda keseluruhannya.



Wallahua'lam.


26 September 2018

Balik Haji.

Bismillahirrahmanirrahim,



Harini ada seorang budak ofis baru masuk kerja setelah pulang dari mengerjakan ibadah haji minggu lepas.

Bergenang air mata aku dengar cerita dia sepanjang mengerjakan haji baru-baru ini. 20 minit dengar beliau bercerita macam tak cukup sebab dah kena masuk meeting.

Terasa kerinduan yang tersangat kat tanah haram.

Rindu aura kebaikan sepanjang berada kat sana. Tak perlu fikirkan tentang dunia dan segala fitnahnya. Selepas solat terus berfikir tentang solat selepasnya. Rasa diri sangat dengan dengan Allah dan agama. Hingga ada perasaan tidak takut dan redha sekiranya Allah cabut nyawa ketika itu.

Rindukan khusyuknya solat di tempat terbuka di dataran Kaabah ketika waktu solat subuh yang sejuk dan berangin sesekali sambil menghayati bacaan dari Imam. Rindu suasana dhuha di Masjid Nabawi dan ketenangan suasananya. Sesuatu yang jarang berlaku di sini atas banyaknya dosa dan kelemahan diri.

Masa aku tulis nipun rasa sebak sangat-sangat sampai menitiskan air mata..

Tak sabar nak tunaikan fardhu haji. Semoga Allah jemput aku ke sana bersama keluarga dalam keadaan sihat untuk tunaikan fardhu haji dalam masa terdekat. Kalau diizinkan Allah, ingin sekali aku meninggal dunia kat bumi Madinah bersama-sama jasad Rasulullah saw, Ameen!


Wallahua'lam.

25 September 2018

12 September 2018

Bismillahirrahmanirrahim,

Alhamdulillah, dengan cuti yang panjang sekarang, ramai mengambil peluang bercuti, balik kampung dan habiskan masa bersama keluarga dan teman-teman.

Alhamdulillah Allah ilhamkan manusia untuk cipta kapal terbang yang memendekkan perjalanan kita semua. Kagum melihat kenderaan beratus-ratus tan boleh terbang di angkasa berjam-jam lamanya. Bagi yang perasan, itu juga salah satu tanda kebesaran Allah.







Semoga ikatan silaturrahim dan ukhuwah kita semua semakin erat, Ameen!

Wallahua'lam.

07 September 2018

Kemanisan ujian

Bismillahirrahmanirrahim,

Kongsi tazkirah dari Ustaz Pahrol. Allah sering menyembunyikan kemanisan di sebalik kepahitan agar kemanisan itu lebih indah. Justeru, apabila ditimpa kesusahan yang menyempitkan, katakan pada hati,

"InsyaAllah selepas ini pasti ada kesenangan yang lebih melapangkan."

Sangka baik itu menenangkan hati walaupun keadaan mungkin tidak sebaik yang disangkakan. Di sebalik setiap ujian, Tuhan mengajar kita: Hati yang tabah itu lebih indah dari hidup yang mudah. Bersangka baiklah dengan Allah, dan bersangka baiklah dengan diri.

Itulah jalan ke arah ketenangan sejati.

05 September 2018

Hari sedih

Bismillahirrahmanirrahim,

Selamat tinggal motor merahku.

14 Oktober 2016 - 4 September 2018



Semoga ada rezeki lebih baik,Ameen!

Wallahua'lam.

04 September 2018

Rezeki Allah itu luas.

Bismillahirrahmanirrahim,


Masa otw nak pergi ke Bangunan AIMS, KL untuk test Apps kat DR baru, aku jumpa salah seorang asnaf yang dapat bantuan lori dari Zakat Selangor ini. Beliau berniaga di kaki lima sekitar kawasan tersebut. Punyalah jauh dia drive masuk ke dalam KL untuk jual barang jualannya.

Tiba-tiba aku teringat ada asnaf yang dapat lori sepertinya yang dah tak berniaga. Alasannya jualannya rugi dan dah tak berminat untuk berniaga.

Sebelum dapat lori ni, hampir semua peniaga kecil wajib hadiri kursus perniagaan, kursus perancangan kewangan dan kursus yang berkaitan perniagaan mereka. Semua itu ditanggung sepenuhnya oleh institusi zakat. Tujuannya untuk tambahkan ilmu dan meminimakan kerugian mereka.

Aku percaya, banyak benda dalam dunia ini yang akan berbeza bila kita berusaha sungguh-sungguh. Lepas berusaha baru bertawakkal kepada Allah. Yang penting kena cari yang halal. Rezeki yang sedikit tetapi diberkati Allah adalah lebih baik berbanding rezeki yang banyak tetapi tidak diberkati.

Bak kata ustaz aku, biar sedikit asal cukup daripada banyak tapi sering tidak mencukupi.

Kadang-kadang kita hanya pandai merungut dan meminta-minta, sedangkan kita belum cukup berusaha. Kita kena berusaha dan berdoa, Allah pasti akan membantu kita. Jangan lupa berbaik sangka dengan Allah. Mungkin hanya masa yang menentukan, sama ada lambat atau cepat.

Ada kalanya memang Allah tidak memberi seperti apa yang kita minta kerana Allah ingin memberi sesuatu yang lebih baik kepada kita. Kena percaya benda itu, kerana itulah sebenarnya keimanan kita dengan perkara Qada' dan Qadar.


Wallahua'lam.

25 August 2018

Raya Haji 2018

Bismillahirrahmanirrahim,


Alhamdulillah, tahun ni Allah bagi rezeki untuk berkorban lagi. Sesungguhnya daging korban itu tidak sampai kepada Allah, tapi Taqwa yang akan dinilai semasa melakukan ibadah ini.

Tahun 2018 ni kecoh tentang orang non-muslim yang agak sensitif dengan aktiviti sembelihan yang dilakukan oleh orang Islam. Terutama bila ia di upload di sosial media.

Dari satu sudut untuk menjaga keharmonian masyarakat berbilang kaum, kita kena juga ambil kira pendapat mereka. Lagipun ibadah korban ini adalah sah dan diterima walaupun takde siapa pun yang upload di sosial media.

Tapi bukanlah bermakna kita muslim perlukan kebenaran non-muslim untuk berbuat satu ibadah dalam agama kita. Masing-masing dah besar boleh fikir sendiri.











Masa raya haji juga, harijadi mak yang ke-61 tahun. Alhamdulillah mak sihat-sihat je. Aku doakan semoga mak sentiasa dalam lindungan dan rahmat dari Allah. Diberikan kesihatan yang baik sampai akhir hayat, Ameen!

Mak seperti orang lain di kampung aku, majoritinya tidak bersekolah tinggi. Hampir semua hanya setakat darjah 6 sahaja. Tapi Alhamdulillah berjaya didik anak-anaknya dengan sempurna dan dengan didikan agama. 



Semoga kita dan keluarga kita sentiasa berada dalam jalan yang diredhai oleh Allah dan mati dalam keadaan beriman kepada Allah. Satu kematian yang baik iaitu Khusnul Khatimah dan bukan dalam Su'ul Khatimah, Ameen!



Wallahua'lam.


30 June 2018

Raya 2018

Bismillahirrahmanirrahim,

Macam biasa malas nak menulis tentang raya. Gambar ni menggambarkan serba sedikit raya aku tahun ini. Ini untuk kenangan masa hadapan.


























Semoga Allah rahmati dan ampuni semua dosa-dosa kita sepanjang tahun ini. Wallahua'lam.

13 June 2018

Ramadan 2018

Bismillahirrahmanirrahim,


Terasa sangat cepat Ramadan berlalu tahun ini.

Dalam tazkirah yang aku dengar di akhir-akhir Ramadan lepas. Di antara tanda diterimanya taubat dan diterimanya amalan di bulan Ramadhan adalah dengan menjadi bertambah baiknya seseorang tersebut di dalam melakukan ketaatan, jauh lebih baik dari sebelum Ramadhan.

Sekitar gambar-gambar Ramadan 2018.






















Semoga segala amalan kita sepanjang Ramadan ini diterima oleh Allah. Semoga kita semua dipertemukan pada Ramadan yang akan datang.

Wallahua'lam.

Trip Terengganu #teamjawe 2019

Bismillahirrahmanirrahim, Cuti sekolah lepas kitorang jalan-jalan ke Terengganu. Seramai 5 buah keluarga teamjawe join percutian kali ini...